Thursday, April 12, 2012

Cerbung - Will It Be Us Part 12

Diposkan oleh Rabbani Haddawi di 22:03
Reaksi: 
Hai, lama banget ya nggak ngepost, huehehehe oke jujur aja nih, gue nggak ada ide buat bikin cerita lanjutan part 11. Huft maaf kalau kurang profesional ya. Tapi jangan khawatir, gue udah lanjutin lagi kok. Nih gue bakalan post sekarang. Nggak usah pake lama lagi yuk di cek aja.


Will It Be Us Part 12




Rio panik, dia berusaha menghubungi handphone Anya sampai 3 kali dan tidak diangkat, keempat kali ia mencoba menghubunginya, nomor Anya tidak aktif. Rio mencoba menelfon ke rumah Anya dan hasilnya pun sama, tetap tidak ada yang mengangkat.

Akhirnya Rio memutuskan untuk menelfon seseorang yang menurutnya akan membantu.

“Halo, siapa nih?” sapa seorang laki-laki diseberang sana.

“Ini gue Rio, Bang.” Jawab Rio tergesa terdengar panik.

“Oh, elu Yo. Kenapa?” tanya laki-laki yang ternyata Bang Eza itu.

“Anya kayanya marah sama gue Bang gara-gara gue lupa hubungin dia tadi pagi. Nah, di telfonin nggak diangkat terus. Ini gue bingung cara minta maafnya gimana. Anya kalau ngambek terus nggak diladenin bisa gawat kan Bang, bisa berlarut-larut masalahnya.” Rio menjelaskan panjang lebar.

“Ohh gitu, ya udah nanti gue bantuin. Udah coba telfon ke rumah?” tanya Bang Eza.

“Udah Bang, dan nggak ada yang ngangkat juga.” Jawab Rio.

“Oh mungkin Mama sama Bi Surti lagi belanja. Ya udah nanti gue coba bantuin deh. Lo tenang aja. Tapi mungkin gue baru bisa ngomong sama Anya nanti malem nih. Sekarang gue lagi di mobil, masih di jalan mau ke kampus Yo. Nggak apa-apa kan?” kata Bang Eza.

“Oh lagi nyetir ya Bang? Ya udah maaf ya Bang ganggu perjalanannya. Oke sip Bang nggak apa-apa. Thanks banget ya Bang.” Kata Rio berterima kasih lega.

“Yoi, sama-sama Yo. Lo kan udah gue anggep adek gue sendiri, jadi ya minta bantuin masalah kaya gini doang mah slow aja lah.” Jawab Bang Eza tulus.

“Haha, oke deh Bang.” Rio tertawa kecil, sedikit lebih lega.

“Sip, oh iya Yo. Hari ini kan pengumuman penerimaan siswa SMA Tunas Harapan loh. Lo udah ngecek websitenya? Siapa tau dengan lo perhatian gitu ngasih congrats ke Anya lewat email sebelum dia ngasih tau dia jadi luluh perasaannya sama lo.” Bang Eza berusaha memberi tau Rio.

“Oh, oke Bang oke. Gue cek sekarang. Thanks banget Bang infonya.” Rio berterima kasih lagi.

“Oke, sama-sama Yo.”

“Iya Bang.” Lalu Rio memutus sambungan telfonnya.

Rio mengambil MacBooknya yang sudah terbuka sejak tadi. Lalu masuk ke website SMA Tunas Harapan. Ia mencari nama Anya dengan teliti disana. Dan ternyata ada! Revana Anya Putri di urutan ke 154 dari 320 peserta yang diterima. Rio tersenyum bangga. Ia mencari teman SMPnya yang lain yang juga berhasil masuk SMA itu. Ada sekitar 12 orang temannya yang juga masuk SMA itu bersama Anya. Dan salah satunya adalah Doni. Sahabatnya dulu semasa SMP.

Ada sedikit perasaan cemburu di dalam hati Rio, mengetahui seseorang yang dulu pernah menyukai Anya masuk di sekolah yang sama dengan Anya, ya seseorang yang tidak lain adalah sahabatnya sendiri. Tapi Rio tau, Doni sahabat yang baik. Ia pasti tidak akan mengkhianati persahabatan mereka. Dan justru dari situ Rio sadar dia tidak boleh kehilangan kontak dengan Doni kalau ingin mengetahui perkembangan Anya di sekolah barunya nanti.

Selesai mengirim email ucapan selamat kepada Anya, Rio menghubungi sahabatnya, Doni. Ia belum pernah menghubunginya sekalipun semenjak pindah ke Kanada. Bahkan Doni sama sekali tidak mengetahui kepindahan Rio kesana.

“Halo, sorry siapa nih?” jawab Doni saat mengangkat telfon.

“Rio, Don.” Jawab Rio.

“Rio? Wah, kemana aja lu Yo? Seminggu ini gue telfonin ke nomor lo nggak aktif, telfon rumah lo nggak ada yang ngangkat, gue ke rumah lo nggak ada orang. Trus tau-tau begitu nelfon nomor lu aneh gini lagi. Pasti lagi liburan di luar negri ya? Dimana? Kok gue nggak diajak.” Celoteh Doni senang sahabatnya menghubungi.

“Ceritanya panjang Don. Oh iya, pertama gue mau ngucapin congrats dulu nih, soalnya lo udah berhasil masuk SMA Tunas Harapan. Akhirnya cita-cita lo tercapai ya?” Rio memberi selamat.

“Thanks Yo, thanks banget! Cepetan Yo ceritain dulu cerita yang lo bilang panjang itu. Gue kepo nih. Lo kenapa sebenernya?” Doni penasaran.

“Gue pindah.” Jawab Rio singkat.

“Kemana?” Doni bingung.

“Toronto, Kanada.” Jawab Rio mendesah kecil.

“Asik, sekolah disana dong? Berapa lama?” tanya Doni lagi.

“Mungkin sekitar 4 sampai 5 tahun. Nggak asik Don, Anya nggak ikut.” Jawab Rio sengaja menyinggung Anya.

“Wah, iya terus itu gimana lo sama Anya? Masih kan?” Doni bertanya lagi.

“Masih Don, ya kita LDR gitu jadinya sekarang. Nah, makanya nih sekalian sebenernya gue juga mau minta tolong sama lo.”

“Tolong apa nih?” Doni tetap bertanya walaupun ia mengerti maksud Rio.

“Kalian satu sekolah lagi kan di Tunas Harapan?” Nada suara Rio membentuk pertanyaan meskipun itu sebuah pernyataan.

“Oh, iya ya? Nggak nyadar gue.” Jawab Doni berbohong.

“Iya Don, nah maka dari itu. Please banget lo jagain dia kalo di sekolah dan berusaha kasih semua info yang ada tentang dia nanti buat gue. Lo mau kan?” tanya Rio sedikit memohon.

“Tenang aja Yo, gue kan sahabat lo. Pasti gue lakuin buat lo kok.” Ada sedikit rasa sesak yang Doni rasakan saat mengatakannya.

“Thanks banget ya Don!” Rio berterima kasih.

“Yap, sama-sama.” Doni menjawab mantap.

“Oke Don, gue ngantuk nih besok sekolah, lagian juga sekarang udah jam stengah 11 malem. Gue takut telat besok. Ini nomor rumah gue Don, nomor HP nanti gue smsin, trus kalau mau ngehubungin bisa via email, fb, twitter gue Don. Oke, bye.” Jelas Rio sambil menguap.

“Oke deh Bos, bye.” Doni mematikan sambungan telfonnya.
*****


“Anya...” Bang Eza mengetuk pintu kamar Anya.

“Ya, kenapa?” Anya menyahut dari dalam kamar.

“Lagi ngapain? Udah tidur?” tanya Bang Eza dari depan pintu.

“Belum, lagi baca novel.” Jawab Anya.

“Abang boleh masuk nggak?” tanya Bang Eza lagi.

“Boleh,” sahut Anya singkat.

Bang Eza mendorong gagang pintu Anya sambil menyembunyikan satu tangan di belakang punggungnya. Anya sedang tiduran sambil membaca sebuah novel saat itu.

“Novel baru?” tanya Bang Eza basa-basi.

“Iya, baru beli. Tapi cerita lama. Wuthering Heights.” Jawab Anya sambil tetap menekuni novelnya.

“Ohh...” Bang Eza mengangguk-angguk.

“Eh, selamet ya Nya kamu berhasil masuk ke SMA favorit impian kamu itu juga akhirnya. Perjuangan kamu nggak sia-sia.” Bang Eza memberi selamat pada Anya yang hanya dijawab dengan anggukan kecil oleh Anya.

“Kalau gitu, nih hadiah buat kamu dari Abang.” Lanjut Bang Eza mengeluarkan sesuatu dari balik punggungnya.

Lalu Anya menaruh novelnya untuk melihat hadiah yang dikatakan, dan memekik girang saat melihat hadiah itu, “Pizza! Makasih Bang.”

Anya memilih-milih potongan pizza yang ada untuk dimakan duluan. Lalu menetapkan pilihannya pada sebuah potongan berukuran sedang.

“Nya, Hp kamu mati?” tanya Bang Eza menyelidik. Dan Anya hanya menjawab dengan sebuah anggukan sambil terus mengunyah pizzanya.

“Kenapa? Rusak?” lanjut Bang Eza lagi dan hanya dijawab dengan sebuah gelengan cepat dari Anya.

“Trus kenapa? Nggak biasanya.” Tanya Bang Eza penasaran.

“Batrenya abis,” jawab Anya dengan mulut masih penuh dengan Pizza.

“Kok nggak di charge? Tumben. Biasanya kamu paling panik kalau batre abis.” Kata Bang Eza dengan tatapan menyelidik.

“Nggak apa-apa kok, males aja.” Jawab Anya berbohong.

“Terus Rio?” Bang Eza to the point kali ini.

“Kenapa Rio?” tanya Anya pura-pura tidak mengerti.

“Gimana caranya kalian berhubungan kalau Hp kamu mati gitu?” Bang Eza menatap Anya bingung.

“Gimana kek. Kepo nih.” Gerutu Anya kesal.

“Berantem sama Rio?” Bang Eza menembak langsung kearah pembicaraan yang sama sekali tidak ingin Anya bahas saat ini.

Anya hanya mengedikkan bahunya sambil memainkan topping pizza ditangannya.

“Cerita aja, Abang kan kakak kamu satu-satunya, kalau bukan sama Abang kamu mau cerita sama siapa lagi?” Bang Eza berusaha membujuk Anya.

“Nggak ada yang perlu di ceritain kok.” Jawab Anya sambil menatap pizzanya.

“Nggak usah bohong. Abang kenal kamu udah hampir 15 tahun, jangan ngelak lagi.” Balas Bang Eza serius.

“Kalau kamu mau cerita siapa tau Abang bisa kasih solusi kan?” lanjut Bang Eza lagi.

“Aku nggak yakin bakalan kuat LDR kaya gini Bang.” Kata Anya sambil menatap jauh.

“Emang kenapa?” tanya Bang Eza penasaran.
“Ya, Rio belum apa-apa aja udah ngelupain aku. Baru hari pertama sekolah aja dia udah lupa ngehubungin aku gara-gara keasikan main sama temen-temen barunya. Gimana nanti coba Bang?” Anya menjelaskan dengan emosi.

“Terus kamu ngambek cuma gara-gara Rio lupa ngehubungin kamu?” tanya Bang Eza lagi.

“Bukan itu doang masalahnya Bang, tapi kan aku tuh udah bela-belain bangun jam 3 pagi supaya bisa komunikasi sama Rio setelah Rio pulang sekolah. Aku telfoni berkali-kali, aku smsin, semuanya udah aku lakuin tapi Rio nggak ngejawab satu pun sampe jam 7 pagi. Aku kesel, ya udah aku tidur aja.” Anya menjelaskan dengan napas tersenggal-senggal saking emosinya.

“Trus setelah itu Rio belum hubungin kamu lagi sampe sekarang?” tanya Bang Eza lagi.

“Udah sih, pas jam 8 paginya dia nelfon aku. Trus ngejelasin gitu. Tapi akunya udah kesel, ngantuk, cape nunggu, ya udah aku matiin aja. Trus dia nyoba nelfon lagi sampe berapa kali gitu nggak aku angkat, sampe handphone aku akhirnya mati sendiri karena batrenya abis.” Jawab Anya jujur.

“Nggak ada niat buat maafin Rio?” kata Bang Eza dengan nada menyelidik.

“Ada sih, tapi nanti kalau udah nggak kesel.” Jawab Anya.

“Dan kapan kah itu?” Bang Eza kali ini mendekatkan wajahnya ke Anya.

“Au ah, nanya mulu.” Jawab Anya ketus.

“Nya, sadar nggak?” Bang Eza menatap Anya serius.

“Apa?” tanya Anya balas menatap kakak laki-lakinya itu.

“Kamu kekanak-kanakan banget.” Jawab Bang Eza masih dengan wajah serius.

Anya hanya mengedikkan bahunya lalu membuang muka.

“Masa cuma gara-gara masalah sepele gini aja, gara-gara Rio lupa ngehubungin kamu terus kamu sampe kaya gini sih? Kamu cemburu sama kehidupan sosial barunya Rio kan? Jujur? Kamu takut kan kalau sampai Rio punya banyak temen disana dan kamu dilupain disini. Kamu takut kan kehilangan Rio kalau Rio sampai nemuin seseorang yang ternyata lebih baik dari kamu disana. Kamu kaya gini karena kamu minder kan sama Rio yang nyatanya terlalu indah buat gadis seperti kamu. Abang bukan ngerendahin kamu, tapi itu yang Abang liat selama ini. Kamu terus cemburu karena Rio itu too good to be true menurut kamu. Padahal dia emang nyata, dia sangat baik dan nyata untuk kamu. Udah lah Nya jangan childish gitu.” Kata Bang Eza panjang lebar.

Anya hanya diam menunduk sambil memilin-milin pita yang ada di boneka beruangnya dari Rio.

“Kamu harusnya bisa lebih santai sama Rio, Abang liat dia sayang banget kok sama kamu, dia juga nggak akan ngekhianatin kamu keliatannya. Rio kan emang orangnya gampang bergaul, jadi wajar aja kalau walaupun itu hari pertamanya di sekolah tapi dia udah punya temen buat diajak main. Lagi pula Abang rasa kalian itu terkadang butuh waktu buat sendiri-sendiri dulu. Inget Nya, kehidupannya Rio bukan cuma kamu, dan kehidupan kamu bukan cuma Rio. Sedeket apapun kalian, seterbuka apapun kalian dalam menjalin hubungan kalian, sebagaimanapun kalian nganggep hubungan kalian, kamu harus tetep bisa ngasih masing-masing privacy untuk dijaga. Untuk Rio yang tanpa kamu, dan kamu yang tanpa Rio. Kalau jodoh nggak akan kemana Nya.” Lanjut Bang Eza menasehati.

“Trus aku harus gimana? Ngebiarin Rio gitu? Jaga jarak? Ya elah itu jarak nggak usah 
dijaga juga udah jauh.” Jawab Anya konyol.

“Bukan gitu juga anak keciiiilll, ya kamu jangan posesif, inti dari nasihat Abang yang panjang lebar tadi itu cuma itu doang.” Jawab Bang Eza sambil mengedikkan bahunya.

“Jangan sok tau ah Bang, Abang kan nggak pernah awet kalau pacaran. Sok-sokan nasihatin aku.” Cibir Anya.

“Karena belum ada perempuan yang sayang sama Abang tanpa rasa posesif makanya Abang nggak pernah awet pacarannya. Abang bukan cowo yang sabar macem Rio, yang mau ngadepin cewe macem kamu. Abang sih udah cape duluan ya tinggal aja cari lagi yang lain selagi masih laku. Gonta-ganti pacar itu halal Nya, yang haram itu gonta-ganti istri.” Kata Bang Eza.

“Iya aja deh, kalau dijawab ntar panjang.” Jawab Anya lalu menelungkupkan kepalanya diatas bantal strawberry pink miliknya.

“Terserah, tapi inget ya, jangan nyesel kalau tau-tau Rio ngejauh dari kamu karena capek ngadepin sikap kamu yang kaya gitu.” Bang Eza mengingatkan lagi.
Anya hanya mengerang dari balik bantalnya, akhirnya Bang Eza keluar dari kamar Anya. Memberikan Anya kesempatan untuk sendiri dan merenungi sikapnya.

So far away, I wish you were here
Before it’s too late, this could all disappear
Before the doors close
And it comes to an end
With you by my side I will fight and difference
Keep holding on
(Keep Holding On – Avril Lavigne)

“Kamu benar-benar jauh dari jangkauanku sekarang, terlalu jauh untuk ku dekap tubuhmu dan kuraih tanganmu, aku harap kamu ada disini. Sebelum semuanya terlambat. Dan sebelum semuanya menjadi terpisah karena kekeliruan yang kubuat. Sebelum pintu hatimu tertutup, dan ini menjadi sebuah akhir. Akhir yang buruk. Yang bahkan tak pernah sanggup kubayangkan sebelumnya. Denganmu dihatiku aku akan berjuang dan berusaha berubah menjadi seseorang berbeda yang akan lebih baik untukmu. Jadi, tetap bertahan untukku. Selamanya akan kubuat kamu mampu.”
  *****

Oke, segitu dulu. Maaf ya kalau kependekan, maaf kalo kurang bagus. Masih tetep interest sama cerbung gue kan? Sabar-sabar aja ya kalau akhir-akhir ini gue agak kesendat-sendat nulisnya. Lagi ada masalah nih, doakan cepet selesai ya.

Thank you for reading, see you next post bye :) 

0 komentar:

Post a Comment

 

RabbaniRHI's Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos