Sunday, March 25, 2012

Waktu

Diposkan oleh Rabbani Haddawi di 19:22
Reaksi: 
Guten morgen readers...

Gue balik lagi nih, hehe. Iya gue lagi rajin miara blog gue ini, abisnya dia rewel terus sih nggak diurus sama gue. *ini blog apa anak anjing? :o*

Tadi pagi pas gue ngenterin adek gue pergi sekolah gue dengerin sebuah lagu, entah kenapa gue terinspirasi dari lagu itu untuk buat posting baru di blog. Lagunya udah lagu lama sih, lagu Indonesia, tapi tuh ya dalemnya bukan maen!!!! Sumur punya tetangga gue aja mah kalah dalem sama lagu itu. Jadi ya kalo ibarat jatoh, dibanding jatoh di sumurnya tetangga gue lebih sakit jatoh sama lagu ini. Ngiris banget, kata-katanya itu loh, ngingetin banget sama masa lalu. Nah, dari situ gue dapet ilham ngepost.
Oke deh, sekarang mendingan baca aja nih, hope you’ll enjoy it ;;)


Waktu terasa semakin berlalu
Tinggalkan cerita tentang kita

*Itu kata-kata lo ban?* Nggak, nggak mungkin gue sejenius itu bikin kata-kata puitis kaya gitu. Ini dia lagu yang gue dengerin tadi.

Ada realita dibalik kata-kata puitis lagu diatas. Tssaaahh, realita itu apa ban? Entahlah, gue pun nggak tau. Tapi gue ngerasa keren aja pake kata itu. Okay, back off to the topic, lagu ini itu mengisahkan seseorang yang lagi kangen sama masa lalunya. Yap, dan seseorang dari sekian banyak orang yang lagi kangen masa lalunya adalah gue, dan sang pencipta lagu.

Ternyata nggak bisa dibantah lagi, waktu itu terus berjalan, ninggalin apa yang ‘ada’ jadi ‘pernah ada’. Buat yang ‘memiliki’ jadi ‘sempat memiliki’, yang ‘suka’ jadi ‘pernah suka’, dan yang paling nyesekin adalah dari ‘cinta’ jadi ‘pernah cinta’.

Waktu itu hal yang nggak kongkret tapi entah kenapa bisa mempengaruhi keadaan disekeliling kita dalam pandangan gue. Sebuah perusahaan bisa aja langsung hancur dalam seketika karena telatnya kedatengan seorang bos saat meeting dengan client penting yang ngebuat kesel dan cancel semuanya. Waktu juga bisa ngebuat seorang pelajar hancur, misalnya seorang pelajar yang ngehabisin waktunya untuk main tanpa inget kalau dia punya masa depan juga untuk ditata. Saat waktu belajarnya habis, *puff* hilang semua angan dan cita-citanya yang pernah dia bayangkan, hilang juga harapan kedua orangtuanya untuk anak itu.

Waktu juga yang ngebawa kita pergi jauh dari orang-orang terdekat yang kita sayang. Suatu ketika gue pernah masih SD waktu itu, gue deket banget sama beberapa cewek, kita sahabatan. Waktu itu udah kelas 6. Ada Dinda, Vera, Sasa, Nurul, Yasmin, Vina. Gue sayang banget sama mereka. Dan *puff* mereka juga ikut pergi bersama waktu gue yang udah habis untuk sekolah di sd itu dan ngelanjutin ke sekolah baru yang menuntut gue untuk cari temen baru. Itu adalah saat pertama dimana gue ngerasa galau, gue takut nggak dapet temen-temen terbaik kaya mereka lagi.







Tapi ternyata gue salah, karena setelah setahun adaptasi sama lingkungan baru gue di SMP, gue ketemu lagi sahabat-sahabat yang baik banget. Dalam sebuah organisasi sekolah, waktu mempertemukan gue sama mereka. And yes, that’s one of the best moment ever in my life.
(Dimulai dari paling kiri) Dupes, Yura, Gue, Rida, Kiranti, Gia, Ummu)

Akan tiada lagi kini tawamu
‘Tuk hapuskan semua sepi di hati

Dan dalam waktu yang singkat, nggak nyampe 2 tahun, waktu memisahkan lagi gue sama mereka. Sekarang, susah buat yang namanya main bareng lagi sama mereka kaya dulu waktu SMP masih satu sekolah. Nggak ada lagi mereka yang buat gue tertawa saat lagi nangis karena mereka tertawa dihadapan gue, semata-mata buat ngehibur gue. Selalu ada candaan khas mereka yang buat gue kangen sama semua suasana dulu. Gue sadar, mereka adalah orang-orang yang ikut berkonstribusi dalam kehidupan gue untuk menentukan masa depan gue nanti. Dan gue bersyukur mereka lebih dari sekedar baik. Mereka selalu bisa support gue untuk terus maju jadi lebih baik. Mereka yang selalu ‘balikin’ gue ke jalan yang benar, saat gue tersesat. Mereka yang ada disamping gue saat gue galau gara-gara cowok, keluarga, atau nilai, dan masalah sekolah lainnya. They like an eraser of my tears.

(Dimulai dari kiri) Kiranti, Yura, Gue, Qika, Gia
Ada cerita tentang aku dan dia
Dan kita bersama saat dulu kala
Ada cerita tentang masa yang indah
Saat kita berduka, saat kita tertawa

Bener ada cerita diantara kita, antara gue dan mereka dulu saat waktu belum berkehendak untuk misahin kita. Saat waktu masih memberikan bagiannya untuk kita bersama-sama. Gue tau arti sahabat dari mereka. Sahabat yang sesungguhnya, ada sama mereka. Kadang mereka suka buat gue kesel juga, tapi mereka selalu tau cara untuk buat kesel gue hilang dan justru makin sayang sama mereka.
Mereka udah kaya keluarga sendiri bagi gue. Ada yang sikapnya dewasa yang bikin dia jadi kaya orang tua gue, ada yang sikapnya dewasa juga tapi ngeselin, yang bikin gue ngerasa mereka kakak gue. Ada yang sikapnya manja yang bikin gue ngerasa mereka adik gue.

Yang main gitar: Naufal, Berdiri: Gia, Duduk: Yura, Gue
Banyak hal yang udah kita laluin bareng-bareng selama hampir 2 tahun. Bukan cuma hal yang ngebahagiain yang kita laluin, kalian rela susah bareng gue juga saat gue susah, ikut berduka saat gue berduka, ikut nangis saat gue mulai nangis. Kalian peka, bagi kalian masalah gue adalah masalah kalian juga. Dan hal itu ngebuat beberapa tahun gue di SMP ngerasa nggak akan ada masalah yang berat kecuali kehilangan sahabat kaya kalian. Tapi banyak tawa yang kalian bagikan di kehidupan gue yang nggak sepenuhnya selalu beruntung. Memori paling indah. Dan semuanya terangkum rapih, tersimpan jauh di lubuk hati gue yang paling dalem.

Teringat disaat kita tertawa bersama
Ceritakan semua tentang kita

Hal yang selalu gue inget dari kalian adalah, kalian nggak pernah bosen untuk bagiin kebahagian dan canda tawa sama gue. Selalu ada cerita baru buat gue kenang setiap kali sama kalian, cerita lucu, sedih, seneng, serem. Semuanya campur aduk, tapi akhirnya kita selalu ketawa bareng karena semuanya jadi indah saat dishare bareng-bareng.

Kebahagiaan selalu ada meliputi persahabatan kita walaupun ternyata terkadang salah satu diantara kita nggak seberuntung yang lainnya yang bisa ketawa lepas tanpa mikirin apa yang akan terjadi besok.

Tapi ternyata dengan sama-sama kalian, buat yang kurang beruntung itu jadi ngerasa kalau hari besok akan masih ada matahari yang menerangi siang dan bulan diiringi bintang-bintang yang akan menerangi malam selama masih ada kalian untuk berbagi. Kalian ibarat angin, yang meniup pergi awan badai yang menyelimuti hati sehingga matahari selalu bersinar cerah. Dan kalian seperti air, menyirami taman dihati sehingga tumbuh subur dan terawat, jauh dari kata ‘rusak’. Kalian juga ibarat api, membakar semangat untuk terus jadi lebih baik. Dan kalian menyerupai cahaya, yang menerangi jalan agar tidak tersesat. Tapi kalian juga nggak pernah ragu untuk jadi tanah yang akan menahan gue saat terjatuh setelah terbang terlalu tinggi. Kalian segalanya.

Ada cerita tentang aku dan dia
Dan kita bersama saat dulu kala
Ada cerita tentang masa yang indah
Saat kita berduka, saat kita tertawa
(Semua Tentang Kita – Peterpan)

Terima kasih untuk semuanya. Ini sudah cukup indah untuk selalu dikenang dan diingat. Sekarang ada satu hal lagi yang gue sadari. Waktu emang bisa memisahkan kita, waktu emang bisa membuat jarak diantara kita, waktu emang bisa membuat segalanya nggak sama lagi kaya dulu. Tapi, waktu nggak akan pernah bisa ngerubah rasa sayang gue ke kalian, dan ngehapus semua kenangan gue sama kalian. Karena kalian dan semuanya kenangan itu selalu abadi ada dihati gue. Sampai jumpa temen-temen, suatu saat waktu mungkin akan memberikan kesempatannya untuk kita kembali seperti dulu lagi, saling mengisi satu sama lain, walau mungkin semuanya tidak akan sama lagi. Tapi inget, people come and go, but memories last forever.

Salam kangen dari gue ya Azizah, Rida, Yura, Ummu, Kiranti, Gia, Asep, Naufal, Dupes, Lintang. Kalian yang terbaik.

Segitu dulu share kali ini, tisu gue udah abis 2 rim nih *lebay*. Maaf ya kalo kepanjangan, terlalu terbawa perasaan nih gue. Oke see you next post ya.

Bye...


Dan ini video waktu mereka ngerjain gue pas ulangtahun gue yang ke 15 kemaren ;)

0 komentar:

Post a Comment

 

RabbaniRHI's Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos