Saturday, July 23, 2011

Cerpen - Diary of the Endless Love

Diposkan oleh Rabbani Haddawi di 00:52
Reaksi: 
Senin 19 April 2010
Dear diary, kemarin ulang tahunku yg ke 17, hari yang sangat menyenangkan bagiku diary, kemarin aku resmi menjadi seorang remaja. Pesta ulang tahun yg papa dan mama adakan untukku sangat meriah, semua temanku datang termasuk Angga. Kamu tau ga diary, Angga itu siapa? Dia itu cowo yg udah buat aku tergila2 sama dia selama 2 tahun di SMA ini. Bukan pacar sih diary, tapi ya aku suka sama dia, dan ini belum menyatakan perasaannya padaku, jadi belum bisa dibilang pacaran. Tapi tau ngga diary, kemarin saat pesta hampir selesai Angga ngajak aku ngobrol berdua di taman. Aku deg-degan banget deh... Dan ternyata saat itu Angga nyatain perasaannya sama aku diary, DIA NEMBAK AKU!! Awalnya aku bingung harus jawab apa, akhirnya aku terima dia diary. Mulai kemarin Angga resmi jadi pacar aku, dan aku jadi pacarnya Angga. Hehe... Tapi diary, kemarin saat pesta hampir selesai, aku yg sedang berjalan ke kamar mandi merasakan pusing yang sangat2 di kepalaku, tiba2 kulihat ada tetesan darah di lantai, dan saat kupegang hidungku, ternyata itu darah. Aku semakin panik, aku ingin berteriak memanggil mama tapi suaraku tertahan ditenggorokan, lalu semuanya gelap. Saat aku sadar aku sudah ada di rumah sakit, hanya ada Angga saat itu di sampingku...


“Ngga, aku dimana?” tanya Rani “Kamu di rumah sakit Ran, semalem kamu pingsan di rumah saat pesta hampir selesai. Semua panik pas kamu pingsan dengan hidung berdarah kaya gitu. Kamu ngga kenapa2 kan?” tanyaku khawatir sambil mengelus kepalanya. “Aku ngga apa2 Ngga, paling Cuma kecapean doang. Oh iya papa mama kemana?” tanya Rani. “Pulang sebentar katanya, lagi ngambilin baju kamu, kamu harus diopname beberapa hari katanya sayang.” Jawabku. “Oh, trus kamu sendiri dari semalem ngga pulang? Kamu nungguin aku disini?” tanyanya. “Kok kamu tau sih, hehe.” Jawabku sambil terus mengelus rambut halusnya. “Itu baju kamu belum ganti masih yg semalem, pulang gih Ngga, kamu nanti dicariin sama papa mama kamu gimana?” katanya sambil mata hitamnya menatap lekat pada mataku, menjelaskan betapa dia menyayangiku saat itu. “Aku udah izin kok sayang. Kamu tenang aja, nanti pas papa mama kamu dateng aku pulang deh, tapi nanti malem aku boleh kesini lagi ya?” kataku sambil terus tersenyum.

“Ngga, aku tuh sakit apa sih?” tanya Rina. “Aku ngga tau Rin, berdoa aja ya semoga bukan apa2.” Jawabku sambil teringat saat papa dan mama Rina begitu terlihat sedih saat keluar dari ruangan dokter dan melihat mama Rina menangis pelan dipundak papa Rina. Aku yg merasa tidak enak saat itu tidak berani mengajukan pertanyaan seperti, “Rina kenapa om? Rina sakit apa?” tapi dari situ aku sadar, hal yg menimpa Rina saat ini bukanlah hal baik atau hal mudah yg bisa siapapun menghadapinya. Tetapi aku hanya tetap tersenyum menatapinya berharap bisa sedikit mengurangi rasa sakitnya.

Rabu, 21 April 2010
Dear diary, hari ini hari yg menyedihkan bagiku diary. Aku ngerasa segala sesuatunya itu itu ga mungkin lagi untuk aku lakuin. Sepertinya aku merasa gagal sebagai seorang anak diary. Kamu tau ga kenapa? Kata dokter aku mengidap penyakit Leukimia stadium 3, dokter ga bisa bilang apa masih ada harapan buat aku untuk sembuh atau ngga, yg jelas aku tau penyakit ini bisa aja suatu saat nyabut nyawa aku. Mulai dari sekaraang aku harus siap kalo Tuhan mau ngambil nyawa aku. Dan katanya aku akan semakin sering bolak balik ke rumah sakit buat pengobatan diary, aku harus kemotherapy minimal seminggu sekali karena penyakit aku yg udah stadium parah ini. Aku takut diary, aku belum siap untuk ninggalin semuanya, aku sayang papa mama diary, aku sayang Angga, aku ga siap kalo harus ninggalin mereka. Oh iya diary, Angga belum tau kalo aku sakit Leukimia, yg dia tau aku kecapean aja. Aku takut diary untk ngasih tau dia, aku takut dia akan ninggalin aku. Atau mungkin dia akan ngerasa kasihan sama aku? Kamu tau kan diary, aku paling ngga suka dikasihanin. Biarin lah Angga tau sendiri nanti pada waktunya. Aku ga mau ngecewain Angga. Karena aku tau saat orang2 terdekat aku tau tentang penyakit ini mereka pasti kecewa. Aku juga sempet liat mama nangis, walaupun sembunyi2 dari aku. Aku pasti udah kecewain banget mama papa deh... Huft, diary kalo suatu saat waktu aku habis untuk berada di dunia ini, tetep bawa cinta aku dalam setiap lembaran kamu ya. Tinggalin semua perasaan sayang aku sama mereka di dalem kamu. Aku yakin suatu saat mereka akan ngerti kalau aku akan tetap berada disisi mereka walaupun waktu aku udah habis nanti. Dengan adanya kamu diary........


Minggu, 25 April 2010
Dear diary, hari ini aku boleh pulang ke rumah. Angga ikut anterin aku pulang. Aku bersyukur deh punya pacar kaya Angga, apalagi disaat keadaan aku kaya gini dia selalu setia nemenin aku. Aku jadi ngerasa aku harus sembuh diary, aku ngga peduli apa yg dokter bilang tentang parahnya penyakit aku, aku bener2 harus sembuh biar aku bisa terus disisi Angga, aku ga mau pergi diary. Aku akan berusaha sekuat tenaga aku buat ngelawan penyakit ini demi Angga, Papa, Mama, dan orang2 yang sayang sama aku. Aku pasti bisa kan diary? Apalagi Angga terus2an kasih aku kekuatan dengan perlakuannya ke aku yg nunjukin kalo dia sayang banget sama aku. Aku harap ini ngga cepet berlalu diary, semoga perasaan sayang Angga buat aku itu selamanya, bukan hanya sekejap karena kita baru jadian dan aku sakit aja. Semoga diary.......

“Akhirnya kamu udah boleh pulang juga ya, hihi aku udah kangen banget tau kamu seminggu ngga masuk sekolah. Besok aku yg jemput ya?” kataku sambil membantunya turun dari tempat tidur dan menaiki kursi rodanya. “Hehe, iya sayang aku juga kangeeeeennn banget sama sekolah, seminggu ngga sekolah pasti aku udah ketinggalan banyak banget pelajaran ya? Huft...” kata Rina sambil pura2 cemberut. “Ahh jangan cemberut gitu ah, kamu jelek kalo cemberut gitu, pipi kamu tuh udah tembem, jangan ditembem2in lagi pake cemberut, kaya Shinchan nanti. Hahaha....” kataku tertawa gemas sambil mencubit pipi kanannya. “Angga, jahat banget siiihh!!” kata Rina ngambek. “Yah, ngambek deh. Padahal udah aku catetin tuh semua tugas kamu, catetan kamu. Ah nyesel ah jadinya.” Kataku sambil pura2 marah. “Yang bener Ngga?” kata Rina matanya berbinar. “Iya dong, aku kan pacar yg baik.” Jawabku sambil mengacak2 rambutnya. “Makasih sayang, iya deh aku ga jadi deh ngambeknya deh.” Katanya. “Tapi sekarang aku yg ngambek.” Kataku pura2 cemberut, sambil menahan tawa. “Jangan.” Kata Rina memelas. “Cium duluuuuu.......” jawabku tidak kuat menahan tawa. “Apaan? Wooo ngarep ya? Males2, bodo, ngambek aja sana.” Kata Rina sambil memukul2 manja lenganku. “Yah, jahat banget yaudah deh.” Jawabku sambil mencubit pipinya lagi.

“Angga, pulangnya nanti aja ya, kan lagian masih siang, aku masih mau ditemenin kamu.” Katanya saat tiba di rumahnya. “Iya, iya. Yaudah sana kamu ganti baju dulu gih.” Jawabku sambil membukakan pintu kamarnya untuknya. “Yaudah, tunggu ya.” Jawabnya lagi. “Aku tunggu di taman belakang ya?” kataku. “Siiipp, nanti aku kesana.” Jawab Rina.
Selesai Rina mengganti baju aku sempat mengobrol dan bercanda lama dengannya. Aku begitu bahagia bersamanya, aku yakin Rina juga sama sepertiku saat itu. Kami berdua tau kami saling menyayangi. Semuanya terasa indah bagiku saat itu.....


Selasa, 18 Mei 2010
Dear diary, hari ini aku Anniversary yg pertama sama Angga loh. Kamu tau ga? Tadi siang abis pulang sekolah Angga ngajak aku nonton film ke mall. Setelah nonton dan makan, Angga nyuruh aku nunggu di restoran tempat kita makan tadi. Terus nih diary dia bilang dia mau ke toilet, aku tungguin lamaaaa banget baliknya, begitu dia balik, dia ngasih sesuatu sama aku. Dia ngasih boneka Teddy Bear warna pink diary. So sweet banget deh. Katanya itu hadiah buat Anniv kita yg pertama. Ahh, kebayang kan meltingnya aku gimana? Angga juga sempet beliin aku jepitan warna Ungu berkilau, baguuuusss banget, kata Angga aku cocok kalo pake itu, jadi keliatan tambah manis. Trus diary, tadi aku sempet nyium pipinya Angga loh, maksud aku sih Cuma mau berterima kasih aja, aku sempet ngira dia marah, ternyata engga. Aku bahagia diary, adanya Angga di kehidupanku buat aku ngelupain penyakitku yg sedang menggerogotiku pelan2. Big thanks buat Angga yg udah buat hariku sedikit lebih indah.....

“Rin, kita nonton dulu yuk, baru nanti pulang. Gimana?” tanyaku. “Hmm, yaudah deh, tapi inget ya, mama bakalan marah kalo aku pulang lewat dari maghrib.” Kata Rina. “Iya tuan putriiii..... Lagian kan ya, sekarang tuh masih jam 1. Paling juga kamu jam 5 udah nyampe rumah dengan selamat.”

“Rin, tunggu bentar ya, aku mau ke toilet.” Kataku “Cepetan ya.” Jawabnya. “Iya.” Kataku sambil berlalu pergi. Namun bukan melangkah kearah toilet aku justru pergi ke arah toko aksesoris wanita, disana ada banyak barang2 untuk wanita, saat aku lihat sebuah boneka beruang yg sedang memeluk hati dengan tulisan I LOVE YOU berwarna pink, tanpa ragu aku mengambilnya lalu berjalan menuju kasir. Di kasir aku melihat sebuah jepitan ungu berkilauan, cantik, mengingatkanku pada Rina. Aku mengambilnya juga untuk kuberikan padanya.

Saat aku kembali, aku berusaha menyembunyikan hadiahku tadi.

“Lama banget deh.” Kata Rina. “Maaf tadi ngantri.” Jawabku tak bisa menahan senyum. “Rin, ini buat kamu.” Kataku seraya menyerahkan bungkusan berisi Teddy bear itu. “Apaan iniiii, aku buka yaaa...” wajahnya memerah dihiasi senyum sumringah. “Yaampun Angga ini lucu banget, makasih yaaa...” katanya sambil memeluk boneka itu, lalu kemudian ia mencium pipi kananku. Aku terlonjak kaget, melihat reaksiku dia menundukkan kepalanya dengan muka yg memerah. Ini kecupan pertama yg aku rasakan. Wajahku terasa memanas, namun kulihat wajah Rina benar-benar memerah. “Iya, sama-sama sayang, dijaga ya bonekanya.” Kataku menghilangkan kecanggungan antara kami. Rina mengangguk kemudian menyenderkan kepalanya dipundakku.

“Rin, udah sore nih, kamu ngga boleh pulang sore2 kan? Pulang yuk.” Kataku. “Yaudah yuk.” Jawabnya. Aku berdiri dan menggandeng tangannya menuju tempat motorku diparkir. Hari yang tak akan pernah aku lupakan.......


Rabu, 2 Juni 2010
Dear diary, sekarang aku benar2 bingung, aku sedih, aku marah, aku kecewa. Papa dan Mama yg selama ini aku percaya ternyata telah membohongiku selama lebih dari 17 tahun. Merka tidak pernah mengatakan padaku bahwa aku ini bukan anak kandung mereka. Justru aku baru mengetahui hal ini saat DNA mereka di tes 1 persatu untuk menentukan kecocokan untuk operasi pencangkokan sum-sum tulang belakangku nanti. Dan aku baru mengetahui dari situ, aku bukanlah anak kandung mereka diary. Aku kecewa, aku bencii dibohongi. Sekarang yg aku punya hanyalah Angga, aku bahkan tidak mengetahui siapa orang tua kandungku, darimana aku berasal. Kedua orangtua angkatku hanya meminta maaf karena menyembunyikan semua ini dariku. Tapi perasaan kecewa ini terlanjur aku rasakan. Namun aku tidak bisa berbuat apa2. Aku lemah sekarang...


Kamis, 3 Juni 2010
Dear, diary... Hari ini melelahkan bagiku. Tadinya hari ini aku ingin menceritakan semua masalahku pada Angga, tapi katanya dia lagi nggak bisa diganggu karena sibuk. Padahal aku sangat sedang embutuhkan dirinya saat ini. Entahlah diary, aku tak yakin akan perasaan Angga padaku. Aku hanya ingin diperhatikan diary. Aku tau dia sebagai ketua tim basket tentu sibuk, tapi bukankah aku ini pacarnya? Apa aku setidak penting itu? Sehingga dengan mudah aku dilupakan? Bahkan untuk sekedar menanyakan kabarku, hanya lewat sms atau telfon dia sudah tidak melakukannya lagi. Aku tak tau apa yg terjadi sekarang. Aku kecewa dengannya, dengan sikapnya, kemana janjinya yg katanya akan selalu memperhatikanku? Yang katanya akan selalu ada buatku? Yang katanya akan selalu menyanyangiku dan takkan pernah mengecewakan aku? Apa ini yg dia sebut menyayangiku? Seandainya dia tau diary, waktuku bersamanya takkan mungkin lama. Seandainya dia tau, tentang penyakitku ini. Seandainya dia tau cepat atau lambat aku akan pergi meninggalkannya dan dunia ini. Aku hanya ingin sisa waktuku habis bersama orang yang aku sayangi diary. Setidaknya saat aku mati nanti mungkin aku masih bisa mengenang perasaan itu semua.......


Kulihat beberapa tetesan darah dihalaman itu, fikiranku kembali ke sebulan yang lalu. Saat aku mengacuhkannya dan sama sekali tak peduli padanya. Aku yg saat itu terlalu sibuk dengan timku. Sampai tak menyadari keberadaan orang yg aku sayangi. Aku yang terlalu egois saat itu... Tanpa terasa air mataku menetes membasahi halaman diary itu.


Rabu, 16 Juni 2010
Dear diary, hari ini udah 2 minggu lebih Angga nyuekin aku. Karena pertandingan basket yg tinggal 2 hari lagi dia bener2 ngga peduliin aku. Aku sedih diary.
Dan diary, tadi siang aku sempet ngomongin tentang hal ini sama Angga, aku sempet protes akan sikapnya sama aku belakangan ini. Tapi yg aku dapet malah sebuah bentakan. Angga marah sama aku karena dia anggep aku ini terlalu kaya anak kecil, terlalu pengen diperhatiin. Bukan berarti karena Angga pacar aku trus hidupnya sepenuhnya adalah milik aku. Katanya dia juga butuh ruang sendiri untuk hidupnya sendiri. Tapi terus apa dong arti dari hubungan kita selama ini kalo gitu? Bukannya kalo saling mencintai itu artinya berbagi kehidupan masing2 ya? Menjadikan 2 hal yg berbeda untuk 1? Aku semakin ngga yakin tentang perasaannya sama aku. Aku sayang sama Angga... Tapi aku ngga yakin dia sayang sama aku seperti aku sayang sama dia kalo gini caranya. Semoga dugaanku salah......

“Angga, boleh ngomong sebentar?” Panggil Rina saat aku sedang berlatih basket. “Aku sibuk Rin. Nanti aja aku telfon.” Jawabku meneruskan bermain. Rina menggeleng, “Aku mau ngomong sekarang, please sebentar, 5 menit.” Kata Rina lagi. Akhirnya aku menyerah dan mengahampirinya.

“Kenapa?” tanyaku. “Angga, ini udah lebih dari 2 minggu kamu nyuekin aku terus, setiap aku sms atau telfon kamu selalu bilang lagi sibuk atau kamu cape. Trus setiap aku samperin di sekolah selalu sibuk main basket. Aku ngga suka tau ngga diginiin. Aku tuh maunya kamu perhatian lagi ke aku kaya dulu. Ngga kaya gini!” kata Rina panjang lebar. “Tapi aku emang beneran sibuk Rin! Kamu kan tau aku mau tanding basket 2 hari lagi, dan aku kaptennya!” bentakku. “Tapi kan kamu bisa luangin sedikit waktu buat aku. Apa segitu ngga berartinya aku buat kamu dibandingin basket?” Rina meninggikan suaranya. “NGGA! NGGA BISA! AKU SIBUK! Kamu tau kan? Udah deh jangan kaya anak kecil ya, kamu tuh mintanya diperhatiin terus, sedagkan giliran aku minta kamu pengertian sama aku kamu ngga mau ngerti kan? Rin, aku emang pacar kamu, tapi aku ngga bisa terus2an perhatiin kamu. AKU BUKAN TUHAN RIN! Kadang aku butuh ruang untuk sendiri Rin! Ngga Selamanya hidupku bisa kamu masukin, adakalanya kamu harus bisa sendiri tanpa aku!” bentakku. Rina tertegun tak percaya akan apa yg kukatakan tadi, selama beberapa detik ia hanya diam lalu mulai berkata2, “Oke, aku emang egois, aku ngga pernah bisa ngertiin kamu. Aku ini kaya anak kecil. Oke aku akan berusaha untuk bisa sendiri tanpa kamu. Aku janji, kamu ngga akan pernah denger aku ngeluh atau cerita atau minta diperhatiin lagi sama kamu. Aku janji Ngga.” Rina menjawab semua kalimatku dengan wajah bercucuran airmata, lalu ia langsung pergi berlari keluar lapangan. Aku tidak berusaha mengejarnya karena aku anggap aku benar saat itu. Namun ternyata, aku salah.......


18 Juni 2010
Dear diary, harusnya hari ini jadi hari paling indah. Harusnya hari ini aku bisa tersenyum sambil mengucapkan Happy Anniv our second month. Tapi hari ini ternyata tidak seindah yg aku bayangkan, bahkan berbanding terbalik.
Hari ini Angga dan timnya tanding basket, aku sengaja datang untuk mendukungnya, meminta maaf atas kejadian 2 hari yg lalu dan merayakan anniversary kami. Angga dan Timnya menang tadi. Aku bahagia, berkat Angga tim sekolah kami bisa menang pertandingan basket itu. Aku jadi berfikir aku benar2 egois selama ini sudah sering mengganggu latihan Angga.
Dan tapi saat aku baru akan mengucapkan selamat padanya, semua orang mengerumuninya dan aku sama sekali tidak punya kesempatan untuk mendekatinya. Akhirnya aku berusaha berjalan menjauh menunggu sepi orang2 itu. Tapi tanpa disangka ditengah keramaian itu aku melihat sesuatu yg sangat menyesakkan. Cecil, ketua Cheerleaders yg aku tau menyukai Angga dari dulu mencium pipi Angga saat mengucapkan selamat kepadanya. Hatiku hancur saat itu juga. Aku langsung merasa mungkin inilah penyebabnya selama ini. Mengapa aku begitu bodoh? Sampai tak menyadarinya. Aku pulang dengan perasaan hancur diary. Aku rasa sehatpun sudah tidak aku inginkan lagi. Aku rasa bila kematian datang padaku, aku siap. Karena nyatanya, aku tak pernah diinginkan di dunia ini. Mungkin inilah maksud Tuhan mengirimkan penyakit ini untukku. Agar aku pergi dengan cepat. Karena mungkin aku tidak pantas untuk hidup dan merasa disayangi. Semua yg aku fikir milikku ternyata sama sekali bukan milikku. Bahkan aku tidak memiliki apapun, aku tidak tau siapa orang tuaku, aku fikir seseorang yg aku sayangi adalah milikku, ternyata sama sekali bukan. Aku rasa aku lelah diary. Aku ingin mengakhiri semuanya cukup sampai disini. Aku ingin bebas, lepas dari semua beban ini. Aku ingin pergi untuk selamanya.............


Halaman dari diary itu terlihat begitu lusuh, terlihat bekas tetesan airmata yg membasahi tulisan itu menyebabkan tintanya sedikit pudar, kulihat beberapa bercak darah. Hatiku tak karuan membaca halaman demi halaman dari diary orang yg paling aku sayangi, namun ternyata paling sering aku sakiti.

Aku benar-benar sulit untuk berkata-kata lagi. Semuanya terus berputar diotakku. Awal perkenalan kami, masa-masa pendekatan, saat jadian, semua kenangan itu. Bahkan aku belum sempat meminta maaf padanya atas sikapku yg sudah terlalu kasar padanya sebulan yg lalu.

Kini semuanya telah berakhir. Dan semua itu salahku. Setelah menulis halaman terakhir dari diary itu Rina koma, aku baru mendapat kabar tentangnya seminggu setelah dia di rawat. Aku sama sekali tidak tau tentang semua ini. Tentang penyakitnya, tentang dirinya, tentang betapa egoisnya aku. Selama 2 minggu aku selalu menjenguk Rina yg masih belum sadar. Aku sama sekali tidak terfikir bahwa karena akulah Rina jai seperti ini. Akhirnya setelah hampir 3 minggu koma, Rina pergi untuk selamanya meninggalkanku. Dan saat pemakaman Rina, orangtuanya memberikan aku sebuah buku diary, yg kata mereka Rina menginginkan aku menyimpannya jika ia sudah tiada.

Dan inilah halaman terakhir yg Rina tulis untukku dan semua orang yang disayanginya...

Papa, Mama, Angga, dan semua sahabatku. Maafkan kesalahanku selama ini ya. Maafkan aku yang egois ya. Selama ini aku ngga pernah bisa jadi yg terbaik untuk kalian. Maafkan aku yg selalu menyusahkan selama ini.
Pa, Ma, aku tau aku bukan anak kandung kalian, maafkan aku ya yg sudah marah karena kalian tidak memberitahuku tentang ini. Tapi aku sadar aku salah, aku tidak seharusnya bersikap seperti itu. Harusnya aku bersyukur bisa mendapatkan orang tua seperti kalian yg selalu menyayangi dan mencintaiku sepenuh hati, telah merawatku hingga aku tumbuh besar walaupun aku bukanlah darah daging kalian. Terima kasih Pa, Ma.
Untuk semua sahabatku maafkan aku ya kalau mungkin selama ini aku ngga pernah bisa menyenangkan perasaan kalian. Maafkan aku ya aku harus pergi duluan untuk selamanya. Aku bahagia kenal kalian, terima kasih atas semua kenangan yg kalian berikan ya.
Angga, makasih ya untuk kenangan terindah selama beberapa bulan terakhir. Aku bahagia bisa merasakan first love ku sebelum aku meninggal. Maaf ya Ngga aku sering ngerepotin kamu, sering bikin kamu marah, sering egois, maaf ya aku ngga pernah bisa ngertiin kamu, maaf ya aku terlalu kekanak2an. Maaf ya Ngga aku ngga pernah jujur sama kamu selama ini tentang diri aku sebenernya. Mungkin saat kamu baca ini, aku udah ngga ada, tapi kalimat AKU SAYANG KAMU dariku ini ngga akan pernah pergi Ngga, dan cinta aku akan tetep terus bersama kamu. Jiwa aku yg udah mati, bukan berarti cintaku juga ikut mati. Lewat diary ini aku simpan cerita cinta kita, Jaga baik2 ya diary ini. Dan kalau suatu saat nanti kamu menemukan pengganti aku, jaga dia baik2 ya Ngga, terutama perasaannya. Cintai dia sebesar mungkin, jangan pernah melepaskannya apalagi menyakitinya.....
Aku harap kalian semua baca ini ya......


Halaman terakhir yg benar-benar membuatku merasa bersalah. Buku diary ini baru ditemukan saat Mamanya Rina membereskan kamar Rina saat ia telah pergi. Dan dengan jelas di diary itu tertulis Rina ingin aku menyimpannya. Tentu saja, aku akan menjaganya. Hingga suatu saat nanti aku bisa bertemu lagi dengannya.
Di tempat ygn lebih abadi, yang akan aku habiskan waktu keabadianku nanti bersamanya...
Sampai jumpa Rina........

0 komentar:

Post a Comment

 

RabbaniRHI's Copyright © 2012 Design by Antonia Sundrani Vinte e poucos